Cara Rusia Akses Finansial Penduduk Yang Tidak Punya Rekening

Cara Rusia Akses Finansial Penduduk Yang Tidak Punya Rekening – Ketika membahas inklusi keuangan, fokusnya biasanya pada negara-negara berkembang di Afrika, Asia, dan Amerika Latin. Secara khusus, Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan – secara kolektif disebut BRICS – sering dirujuk sebagai contoh cemerlang dari negara-negara berkembang yang dengan cepat menjadi kekuatan ekonomi. Bukti pengaruh global mereka dapat ditemukan dalam pengumuman baru-baru ini oleh Kamar Dagang Rusia bahwa negara tersebut telah menyelesaikan bagiannya dari pekerjaan yang diperlukan untuk menciptakan Bank Pembangunan Baru BRICS, yang akan membiayai proyek-proyek infrastruktur di negara-negara BRICS serta di negara berkembang lainnya.

Sejak jatuhnya komunisme di bekas Uni Soviet, Rusia telah berjuang secara ekonomi ketika membangun kembali dan mendefinisikan kembali dirinya sendiri. Seperti di sebagian besar negara, tingkat inklusi keuangan di Rusia umumnya merupakan cerminan dari keadaan pertumbuhan ekonomi dan stabilitas. daftar slot

Cara Rusia Akses Finansial Penduduk Yang Tidak Punya Rekening1

Menurut Bank Dunia, 48 persen dari populasi orang dewasa Rusia memiliki akun di lembaga keuangan formal pada tahun 2011, naik menjadi 67 persen pada tahun 2014. Sementara angka terakhir hampir dua kali lipat dari Afrika Sub-Sahara Afrika (34% saat ini ada banked), itu masih pucat dibandingkan dengan angka yang biasa kita lihat di Eropa Barat dan Amerika Utara.

Namun, patut dicatat bahwa sejak Kelompok Konsultatif untuk Membantu Kaum Miskin (CGAP) pertama kali melakukan penelitian tentang keadaan inovasi inklusi keuangan di Rusia pada tahun 2008, telah ada kemajuan yang cukup besar. Di daerah-daerah seperti penetrasi cabang bank per 100.000 orang dewasa, Rusia kini telah bergerak maju dari beberapa negara yang sangat maju.

  • Lingkungan Regulasi di Rusia

Sejak September 2013, industri keuangan Rusia – termasuk pasar keuangan, bank komersial, perusahaan asuransi, dan lembaga keuangan mikro – telah diatur oleh otoritas tunggal, Bank Sentral Federasi Rusia (CBR).

Salah satu cara untuk membuat layanan keuangan lebih mudah diakses oleh populasi mana pun adalah melalui sistem biro kredit yang kuat. Biro harus memiliki catatan yang cukup sehingga lembaga keuangan dapat secara efektif melakukan pemeriksaan Anti-Money Laundering (AML) dan Know Your Customer (KYC) pada klien mereka. Biro kredit masih relatif baru di Rusia, dibandingkan dengan Amerika Utara dan Eropa. Dengan laporan baru-baru ini tentang perombakan besar dalam industri perbankan Rusia karena korupsi, keputusan pemberian pinjaman yang buruk, dan kecurigaan pencucian uang dan pendanaan teror, tidak ada waktu yang lebih baik untuk membangun biro kredit yang lebih kuat.

Salah satu cara untuk membuat layanan keuangan lebih mudah diakses oleh populasi mana pun adalah melalui sistem biro kredit yang kuat. Biro harus memiliki catatan yang cukup sehingga lembaga keuangan dapat secara efektif melakukan pemeriksaan Anti-Money Laundering (AML) dan Know Your Customer (KYC) pada klien mereka. Biro kredit masih relatif baru di Rusia, dibandingkan dengan Amerika Utara dan Eropa. Dengan laporan baru-baru ini tentang perombakan besar dalam industri perbankan Rusia karena korupsi, keputusan pemberian pinjaman yang buruk, dan kecurigaan pencucian uang dan pendanaan teror, tidak ada waktu yang lebih baik untuk membangun biro kredit yang lebih kuat.

Biro kredit Rusia yang pertama dibuat pada tahun 2004 setelah undang-undang disahkan yang mewajibkan bank untuk berbagi sejarah kredit klien mereka dengan setidaknya satu biro kredit. Sejak itu, banyak biro kredit bermunculan di Rusia, terutama di antaranya Biro Kredit Standar Rusia (RSCB) dan Biro Kredit Bersatu. RSCB memiliki lebih dari 15 juta sejarah kredit, dan United Credit Bureau memiliki akses ke hampir 30 juta sejarah kredit. Dengan populasi lebih dari 142 juta orang, jelas masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk meningkatkan cakupan oleh biro kredit Rusia.

Dengan standar peraturan internasional masih ditetapkan terutama oleh negara-negara maju, bagaimana kita bisa menyelaraskan agenda kemiskinan dan akses keuangan dengan agenda keamanan dan stabilitas keuangan internasional?

  • Upaya Pemerintah untuk Meningkatkan Inklusi Keuangan

Pemerintah Rusia menanggapi masalah inklusi keuangan dengan serius. Pada Juni 2011, ia menyetujui rencana aksi yang diusulkan oleh Kementerian Pembangunan Ekonomi Rusia (MED) untuk inklusi keuangan lebih lanjut. MED, Bank Sentral Federasi Rusia (CBR), dan Pusat Keuangan Mikro Rusia adalah semua anggota Aliansi untuk Inklusi Keuangan (AFI), jaringan bank sentral dan lembaga pengatur keuangan lainnya dari lebih dari 90 negara berkembang. Selain itu, CBR dan AFI menyelenggarakan lokakarya di Moskow pada Oktober 2014 tentang memajukan inklusi keuangan melalui layanan keuangan digital.

  • Beroperasi dalam Ekonomi Berbasis Uang

Rusia masih memiliki ekonomi berbasiskan uang tunai, yang merupakan 90 persen dari volume pembayarannya pada tahun 2012. Ini sebagian besar disebabkan oleh kenyataan bahwa Rusia biasanya tidak mempercayai pembayaran kartu. Akibatnya, salah satu inovasi utama yang dikembangkan negara ini adalah terminal pembayaran tanpa awak. Sangat mirip dengan mesin anjungan tunai mandiri (ATM), terminal-terminal ini hanya menyediakan layanan cash-in, yang memungkinkan pengguna membayar tagihan utilitas mereka dengan cepat alih-alih mengantre berjam-jam di bank tradisional. Yang menarik, terminal pembayaran sering memiliki ATM yang terletak di sebelahnya, bukti lebih lanjut dari preferensi ekstrem Rusia untuk uang tunai.

Meskipun memiliki masyarakat yang didominasi uang, industri layanan keuangan digital Rusia telah membuat banyak kemajuan dalam beberapa tahun terakhir. Negara ini memiliki ekosistem uang elektronik (e-money) yang mapan dengan asosiasi industrinya sendiri, Asosiasi E-Money Rusia, dan PayPal sebagai salah satu anggotanya. Rusia juga telah mengembangkan dompet ponsel dan platform e-money mereka sendiri – seperti Tinkoff Mobile Wallet, Yandex.Money, dan Visa QIWI Wallet.

Cara Rusia Akses Finansial Penduduk Yang Tidak Punya Rekening

Ada potensi luar biasa untuk keuangan digital di Rusia, mengingat tren saat ini dalam penggunaan ponsel. Sebuah laporan penelitian menemukan bahwa jumlah pengguna ponsel Rusia diperkirakan akan mencapai lebih dari 122 juta dan jumlah pengguna internet seluler mencapai 88 juta pada 2017. Laporan yang sama juga menunjukkan peningkatan jumlah penjualan ponsel pintar, dari hanya 18 orang. persen dari total penjualan ponsel pada kuartal ketiga 2011 menjadi 55 persen pada akhir kuartal keempat 2013. Tidak mengherankan, penggunaan internet seluler juga diperkirakan akan meningkat tajam karena semakin banyak orang Rusia menggunakan smartphone. Tren ini membuka peluang baru bagi layanan keuangan digital untuk menjangkau lebih banyak orang yang tidak memiliki rekening bank di Rusia.

Karena teknologi seluler terus menjadi lebih banyak diadopsi dan lebih banyak layanan keuangan digital tersedia di seluruh Rusia, kita dapat mengharapkan tingkat inklusi keuangan terus tumbuh. Ini bukan untuk mengatakan bahwa tidak ada tantangan untuk diatasi. Membangun kepercayaan di antara orang-orang Rusia untuk mendorong mereka menggunakan pembayaran tanpa uang tunai tentu akan menjadi rintangan terbesar. Melalui penggunaan verifikasi identitas elektronik dan data ID dunia maya dari sumber online, risiko dari penipuan dapat dikurangi sehingga kepercayaan yang lebih besar dapat dibangun, menghasilkan adopsi yang lebih luas.

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan! Terimakasih sudah memabca!…