Jasa Keuangan Pada Masa Corona

Jasa Keuangan Pada Masa Corona – Cara COVID-19 adalah membentuk kembali perilaku perbankan konsumen. kami melacak bagaimana pandemi mengubah perilaku konsumen terhadap perbankan. COVID-19 telah secara radikal memengaruhi perilaku konsumen di seluruh dunia. Bank mempertanyakan apakah perubahan ini akan bertahan begitu penguncian global berakhir dan pandemi menghilang.

Sebelum pandemi, harapan konsumen berubah, dan melalui program transformasi digital dan teknologi, bank mengubah cara mereka mengirimkan produk dan layanan kepada konsumen. daftar joker388

Untuk sepenuhnya memahami dampak pandemi pada sentimen dan perilaku konsumen, Kami melihat Consumer Index untuk membantu para pemimpin bisnis melihat tren yang muncul dan memahami mana yang bersifat sementara, dan yang akan mengarah pada perubahan yang lebih mendasar.

Berdasarkan tanggapan dan hasil Indeks, kami melihat empat cara perilaku perbankan konsumen berubah dalam menanggapi COVID-19.

Jasa Keuangan Pada Masa Corona1

1. Cara orang berubah, tetapi mungkin tidak (belum) permanen

Empat puluh tiga persen responden mengatakan cara mereka berubah karena COVID-19. Ini mungkin tidak mengejutkan karena kuncian telah membatasi pilihan saluran fisik, dengan sekitar dua pertiga mengatakan mereka mengunjungi toko fisik lebih sedikit. Berdasarkan pengumuman dari lebih dari 250 bank di 50 pasar, sejak Januari, kami melihat penutupan atau pembatasan akses ke cabang sebagai salah satu langkah pertama yang diambil bank ketika kaskade negara-negara di seluruh dunia mulai terkunci. Namun, bank harus berhati-hati dalam melihat katalis ini untuk adopsi saluran digital sebagai permanen.

Tampaknya Anda tidak dapat menganggap pelanggan tidak akan kembali ke preferensi saluran sebelumnya. Jika Anda ingin perilaku melekat, bahkan di lingkungan saat ini, investasi dalam pemasaran, membangun kesadaran akan opsi yang terbuka untuk pelanggan, untuk berbagi pengalaman sukses pelanggan digital baru, serta mendukung pelanggan yang rentan atau mereka yang masih merasa tidak nyaman menggunakan saluran digital.

2. Akhir uang tunai tidak pernah lebih dekat

Penggunaan uang tunai telah menurun selama beberapa waktu, tetapi COVID-19 tentu saja mempercepat penurunannya. Dengan banyak perusahaan menutup saluran batu bata dan mortir mereka, konsumen akan online untuk membeli barang-barang penting. Pada saat yang sama, muncul kekhawatiran tentang apakah uang tunai fisik dapat menyebarkan virus corona. Ini telah berkontribusi pada penurunan 57% dalam penggunaan uang tunai di antara responden, di samping kenaikan pembayaran menggunakan kartu kredit (7% bersih), kartu debit (10% bersih) dan alat pembayaran online (14% bersih). Di mana orang masih membeli dari toko fisik, contactless tampaknya menjadi opsi pembayaran yang disukai (naik 34% bersih). Selain itu, dua puluh persen responden berharap menggunakan lebih sedikit uang tunai dan lebih banyak pembayaran tanpa kontak selama beberapa tahun ke depan.

3. Perbankan yang bertanggung jawab lebih penting dari pada sebelumnya

Untuk semua bank, berperilaku etis dan melakukan hal yang benar akan menjadi penting bagi keputusan pembelian konsumen. Lebih dari separuh responden menunjukkan bahwa keputusan pembelian mereka di masa depan akan dipengaruhi oleh bank yang secara aktif mendukung masyarakat, transparan dalam semua hal yang mereka lakukan, dan memastikan mereka melakukan yang baik bagi masyarakat. Sebaliknya, 44% mengatakan keputusan pembelian akan berdampak negatif di mana mereka melihat bank fokus pada memaksimalkan keuntungan selama ini.

Bank berada di garis depan, mendukung pelanggan mereka melalui krisis, baik dalam peran mereka mentransmisikan langkah-langkah stimulus pemerintah, menawarkan kesabaran dan dana darurat kepada klien dan menyumbang untuk upaya bantuan. Bank harus tetap sangat sadar akan risiko reputasi yang mereka hadapi di mana pelanggan merasa mereka tidak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan.

Tidak pernah lebih penting untuk memastikan proses yang tepat ada, dan komunikasi dengan pelanggan dan pemangku kepentingan termasuk pemerintah dan pihak berwenang yang jelas dan konsisten.

4. Pelanggan akan menginginkan fleksibilitas dan keamanan yang lebih besar

Krisis pandemi saat ini merupakan goncangan finansial yang besar bagi banyak orang. Pulih dari krisis ini akan membutuhkan dukungan yang luas dan fleksibilitas dari bank untuk membantu pelanggan kembali.

Pada saat yang sama, sementara beberapa orang mungkin melihat krisis sebagai risiko sekali seumur hidup – yang lain cenderung lebih memperhatikan ‘angsa hitam’ lainnya. Dua puluh enam persen responden berharap untuk berinvestasi lebih banyak dalam persiapan untuk masa depan. Bank akan memiliki peran dalam membantu pelanggan menjadi lebih siap, melalui tabungan, investasi, asuransi dan produk perataan pendapatan. Bahkan, krisis ini dapat mempercepat adopsi beberapa model berbasis berlangganan untuk layanan keuangan, dengan seperempat orang mengatakan mereka akan bersedia membayar premi untuk produk yang mempromosikan kesejahteraan, hubungan antara kesehatan dan kekayaan mungkin muncul lebih kuat dari sebelumnya.

Keempat poin ini menunjukkan bahwa mereka yang memiliki mantra sentralitas pelanggan dan perbankan yang bertanggung jawab kemungkinan akan muncul sekuat sebelumnya.

  • Pelaporan & audit keuangan

Serta pertanyaan praktis tentang bagaimana audit yang sedang berlangsung dan keterlibatan lainnya akan diselesaikan di tengah kesulitan praktis dalam memperoleh informasi dan melakukan perjalanan beberapa masalah utama untuk dipertimbangkan adalah dampak dari virus corona dan peraturan terkait serta pengukuran pemerintah terhadap keputusan sekitar:

  • Status going concern, termasuk bagaimana ramalan dipengaruhi.
  • Klasifikasi kegiatan kesabaran dan penangguhan.
  • Apakah kegiatan merupakan peningkatan risiko kredit yang signifikan berdasarkan IFRS 9 dan karenanya akan menyebabkan jumlah aset yang lebih besar beralih ke pencadangan tahap 2. Asosiasi Perbankan Jerman misalnya diharapkan melobi pemerintah untuk pengecualian dari IFRS 9.

Keberlangsungan bisnis

Perusahaan harus memastikan bahwa rencana kesinambungan bisnis mereka terkini dan bahwa staf diberi pengarahan tentang apa yang diharapkan. Ini harus mencakup:

  • Kesejahteraan staf, termasuk dampak kesehatan mental, konsentrasi karyawan dengan anak kecil atau tanggung jawab merawat lainnya (jika sekolah tutup, dll.).
  • Memproses ketahanan dan kepatuhan, misalnya jika perlu bekerja dari jarak jauh, atau dalam tim parsial.
  • Komunikasi dengan pelanggan dan mekanisme pendukung.
  • Rantai pasokan, kontrak, dan dampak pada pengaturan yang di-outsourcing-kan, terkait dengan penyedia cloud di mana pasokan terkonsentrasi di antara sejumlah kecil perusahaan.
  • Manajemen risiko

Risiko operasional, likuiditas, kredit, asuransi dan pasar semuanya akan diperburuk oleh COVID-19. Lembaga perlu memodifikasi pendekatan mereka dalam hal:

  • Neraca dan penilaian misalnya dampak penurunan penilaian pasar saham pada perusahaan asuransi, berkurangnya aset yang dikelola dan penilaian kredit.
  • Pendapatan dan potensi tekanan likuiditas.
  • Kelanjutan catatan dan cadangan jika pemasok, sistem, dan / atau staf yang tergusur terganggu.
  • Dukungan ekonomi
Jasa Keuangan Pada Masa Corona

Paket tindakan Bank of England yang luas memberi bank kapasitas untuk mendukung bisnis yang layak dan memastikan bahwa individu tidak terpengaruh secara merugikan. Pemotongan suku bunga sebesar 0,5% dikombinasikan dengan skema pendanaan jangka menengah dan pengurangan counter cyclical buffer harus dikombinasikan memberikan kepercayaan pada bank untuk meminjamkan kepada mereka yang paling membutuhkannya untuk mengatasi goncangan yang diinduksi COVID-19. Tantangannya adalah bagaimana menggunakan kapasitas ini dengan cepat dan memberikan efek terbaik.

Langkah-langkah tambahan yang diumumkan sebagai bagian dari anggaran berarti bahwa hambatan arus kas akan berkurang untuk bisnis, terutama bisnis terkecil melalui hibah, penangguhan pembayaran pajak dan pengembalian uang pembayaran sakit menurut undang-undang. Pemerintah juga mengumumkan skema pinjaman interupsi bisnis coronavirus. Pinjaman untuk UKM hingga £ 1,2 juta akan memiliki hingga 80% dari kerugian yang dijamin oleh pemerintah. Seperti tindakan Bank Inggris, tantangannya adalah memastikan bahwa langkah-langkah ini menjangkau mereka yang membutuhkan dukungan tepat waktu.

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan! Terimakasih sudah membaca!…